Top Up Mobile Legend

Apa itu Tantrum, Penyebab, Cara Mengatasi Atau Solusi Tantrum

Apa itu Tantrum, Penyebab, Cara Mengatasi Atau Solusi Tantrum

Halo, teman-teman! Apa kabar? Semoga sehat dan bahagia selalu, ya. Kali ini, saya mau berbagi tentang sesuatu yang mungkin sering membuat kita pusing dan stres. Apa itu? Ya, tentu saja tantrum pada anak!

Artikel akan mendalam membahas tentang

  1. Apa itu Tantrum
  2. Penyebab Tantrum
  3. Solusi atau Cara Mengatasi Tantrum

Apa itu Tantrum? 

Tantrum adalah keadaan ketika anak meluapkan emosinya dengan cara menangis kencang, berguling-guling di lantai, hingga melempar barang. Kondisi ini pasti membuat kita stres dan bingung. Tenang saja, teman-teman. Kondisi ini normal dan merupakan bagian dari proses perkembangan anak, kok.

Anak yang tantrum biasanya disebabkan oleh rasa kesal, marah, dan frustrasi. Bisa juga muncul karena anak merasa lelah, lapar, dan tidak nyaman. Tindakan agresif tersebut terjadi akibat anak sulit untuk mengungkapkan apa yang mereka inginkan dan butuh kan.

Namun, kita tidak perlu khawatir dengan hal ini. Seiring bertambahnya usia, kemampuan berbahasa anak akan semakin meningkat. Selain itu, anak juga lebih mampu untuk mengendalikan emosi sebagai salah satu tahap perkembangan sosial emosional anak usia dini.

Cara Mengasi Tantrum Pada Anak

Lalu, bagaimana cara menghadapi dan mengatasi anak tantrum? Berikut beberapa tips yang bisa kita coba:

1. Tetap tenang dan sabar

Ini mungkin terdengar sulit, tapi percayalah, ini sangat penting. Jika kita ikut marah atau panik saat anak tantrum, kita hanya akan menambah masalah dan membuat anak semakin emosi. Cobalah untuk bernapas dalam-dalam dan mengingatkan diri sendiri bahwa ini bukan salah kita atau anak.

2. Berikan perhatian dan kasih sayang

Anak yang tantrum mungkin merasa kesepian atau tidak dipedulikan. Oleh karena itu, kita bisa mencoba untuk mendekati anak dengan lembut dan memberikan pelukan atau sentuhan hangat. Katakan pada anak bahwa kita mencintai mereka dan ingin membantu mereka.

3. Dengarkan dan pahami apa yang menjadi masalah anak. 

Anak yang tantrum mungkin memiliki alasan tertentu untuk bersikap seperti itu. Mungkin mereka lapar, haus, ingin mainan tertentu, atau tidak mau mandi. Cobalah untuk mendengarkan apa yang mereka katakan atau tunjukkan dengan bahasa tubuh mereka. Jika perlu, tanyakan pada mereka apa yang mereka inginkan atau butuhkan.

4. Berikan solusi atau alternatif yang sesuai. 

Setelah kita tahu apa yang menjadi masalah anak, kita bisa mencoba untuk memberikan solusi atau alternatif yang sesuai dengan situasi dan kondisi. Misalnya, jika anak tantrum karena lapar, kita bisa memberikan mereka makanan ringan atau minuman sehat. Jika anak tantrum karena ingin mainan tertentu yang tidak tersedia atau terlalu mahal, kita bisa menawarkan mainan lain yang lebih murah atau menyenangkan.

5. Puji dan rayakan ketika anak berhenti tantrum. 

Jika anak berhasil mengatasi emosinya dan berhenti tantrum, jangan lupa untuk memuji dan merayakannya. Katakan pada anak bahwa kita bangga dengan mereka karena sudah bisa mengendalikan diri dan bersikap baik. Berikan hadiah atau imbalan yang sesuai dengan usaha mereka.

Nah, itulah beberapa tips yang bisa kita coba untuk menghadapi dan mengatasi tantrum pada anak. Semoga bermanfaat dan membantu kita dalam mendidik buah hati kita agar tumbuh menjadi pribadi yang sehat dan bahagia.

Penyebab Anak Tantrum: Apa yang Harus Dilakukan Orang Tua?

Berikut ini adalah beberapa hal yang bisa menyebabkan anak tantrum:

1. Lingkungan

Anak bisa tantrum karena merasa kewalahan dengan lingkungan sekitarnya. Mungkin tempat itu terlalu ramai, berisik, sempit, atau penuh warna. Anak bisa merasa stres atau tidak nyaman dengan situasi tersebut.

Solusi: Cobalah untuk menghindari tempat-tempat yang bisa memicu tantrum anak. Jika harus pergi ke tempat tersebut, persiapkan anak dengan baik. Beritahu anak apa yang akan dilakukan di sana, berapa lama akan berada di sana, dan apa yang diharapkan dari anak. Bawa juga mainan atau buku kesukaan anak untuk mengalihkan perhatiannya.

2. Kebutuhan Fisik

Anak bisa tantrum karena merasa lapar, haus, lelah, sakit, atau tidak nyaman dengan pakaian atau sepatunya. Kebutuhan fisik ini bisa membuat anak mudah marah atau rewel.

Solusi: Pastikan anak mendapatkan asupan makanan dan minuman yang cukup dan sehat. Jangan lupa untuk memberikan jadwal tidur yang teratur untuk anak. Pilihkan pakaian dan sepatu yang nyaman untuk anak. Jika anak sakit atau alergi, bawa ke dokter dan berikan obat sesuai resep.

3.  Ketakutan

Anak bisa tantrum karena merasa takut akan sesuatu. Misalnya, takut laba-laba, dokter, atau hantu. Anak yang takut biasanya akan menunjukkan perilaku defensif dan menolak untuk menghadapi sumber ketakutannya.

Solusinya: Ajari anak untuk mengenali dan mengungkapkan perasaannya. Beri dukungan dan pengertian kepada anak. Jangan memaksa atau mengejek anak karena takutnya. Tunjukkan bahwa kita juga pernah takut dan cara kita mengatasinya.

4. Orang tertentu

Anak bisa tantrum karena ada orang tertentu yang membuatnya kesal atau marah. Misalnya, saudara, teman, atau guru. Anak yang bertengkar dengan orang lain biasanya akan merasa frustrasi dan tidak puas.

Solusinya: Dengarkan keluhan dan cerita anak tentang orang yang membuatnya kesal. Jangan langsung menyalahkan atau membela anak. Bantu anak untuk menyelesaikan masalahnya dengan cara yang baik. Ajari anak untuk berempati dan menghormati orang lain.

5. Waktu tertentu

Anak bisa tantrum karena ada waktu tertentu yang membuatnya tidak nyaman atau tidak suka. Misalnya, saat bangun tidur, mandi, makan, atau tidur lagi. Anak yang tidak suka dengan rutinitas tertentu biasanya akan menolak untuk melakukannya.

Solusinya: Buat rutinitas yang menyenangkan dan bervariasi untuk anak. Jangan memaksakan anak untuk melakukan sesuatu yang tidak disukainya. Beri pilihan dan kesempatan kepada anak untuk memilih sendiri apa yang ingin dilakukan.

6. Kebutuhan Emosional

Anak bisa tantrum karena merasa tidak mendapatkan perhatian atau kasih sayang dari orang tua. Mungkin orang tua terlalu sibuk dengan pekerjaan atau urusan lainnya. Anak bisa merasa cemburu, kesepian, atau tidak dihargai.

Solusi: Luangkan waktu khusus untuk bermain dan bercanda dengan anak setiap hari. Tunjukkan rasa sayang dan dukungan kepada anak. Dengarkan apa yang ingin dikatakan atau diceritakan oleh anak. Beri pujian atau hadiah jika anak berperilaku baik.

7. Kebutuhan Otonomi

Anak bisa tantrum karena ingin menunjukkan kemandirian atau kemauannya sendiri. Mereka ingin memilih sendiri apa yang akan dimakan, dipakai, atau dimainkan. Mereka tidak mau disuruh atau dilarang oleh orang tua.

Solusi: Berikan kesempatan kepada anak untuk membuat pilihan sendiri dalam hal-hal kecil, seperti memilih baju atau mainan. Jangan terlalu banyak memberikan aturan atau larangan kepada anak. Jelaskan alasan di balik permintaan atau larangan orang tua dengan cara yang mudah dimengerti oleh anak.

8.  Ketidakmampuan Komunikasi

Anak bisa tantrum karena tidak bisa menyampaikan apa yang mereka inginkan atau rasakan dengan kata-kata. Mereka merasa frustrasi karena tidak bisa berkomunikasi dengan baik dengan orang lain.

Solusi: Ajari anak cara berbicara yang baik dan sopan. Bantu anak untuk mengenal dan mengekspresikan perasaannya dengan kata-kata.

Posting Komentar untuk "Apa itu Tantrum, Penyebab, Cara Mengatasi Atau Solusi Tantrum"

Info paling Cepat ikuti sosial media kami 👇 dan saluran berita 👉 Google News