Top Up Mobile Legend

Keunggulan Xiaomi Book S 12.4: Tablet Windows 11 ARM atau Surface Pro 8?

Keunggulan Xiaomi Book S 12.4

Keunggulan Xiaomi Book S 12.4 - Xiaomi Book S 12.4 adalah tablet Windows baru yang merupakan salah satu dari sedikit dengan chip ARM. Di dalamnya ada prosesor Qualcomm Snapdragon. Ini memiliki layar 12,4 inci, dapat dioperasikan dengan stylus aktif dan ada penutup keyboard sebagai aksesori. Sehingga bersaing langsung dengan Microsoft Surface Pro X. Apakah dianjurkan? Cari tahu di ulasan Xiaomi Book S ini.

Desain dan Kemampuan Kerja Xiaomi Book S 12.4:

Xiaomi Book S 12.4 terlihat seperti tablet Windows biasa. Tingginya 12,35 inci, memiliki bezel layar hitam seragam, dan bodinya hitam dan terbuat dari paduan aluminium-magnesium. Saya pikir itu terlihat chic, tetapi saya perhatikan bahwa Anda dapat dengan cepat melihat sidik jari di bagian belakang.

Secara keseluruhan, ini adalah tampilan yang sangat bagus. Ini sepenuhnya dilaminasi, layar sentuhnya sangat responsif, dan karena cukup cerah, Anda dapat bekerja dengannya dengan benar di luar. Agak memalukan bahwa ini adalah panel 60Hz, bukan 120Hz, tetapi hanya Surface Pro 8 yang menawarkan itu di antara tablet Windows sejauh ini.

Omong-omong: Anda dapat menonton Netflix dan layanan streaming lainnya dalam kualitas HD di Xiaomi Book S. Baik di browser maupun dengan aplikasi. Ini adalah kasus dengan semua perangkat Windows, tetapi beberapa tablet Android tidak bisa.

Speaker hanya oke untuk Netflix dan Co. Anda pasti dapat menonton satu atau film lain atau YouTube dengannya. Tapi itu jelas tidak sebagus kualitas suara iPad Pro. Posisi speaker agak tidak tepat, karena mereka duduk di sisi di bagian bawah. Jadi jika Anda memegangnya di tangan Anda di sofa, Anda menutupi speaker.

Pada tampilan Xiaomi Book S Anda dapat menulis dengan Xiaomi Smart Pen. Ini adalah stylus aktif yang dapat Anda beli secara terpisah seharga 99 euro. Mungkin Anda sudah memilikinya. Yaitu, stylus yang persis sama yang bekerja dengan tablet Android Xiaomi Pad 5. Jadi sangat berguna jika Anda memiliki kedua tablet.

Pena terbuat dari plastik, seukuran bolpoin normal, dan memiliki ujung yang sensitif terhadap tekanan. Jika Anda menekan lebih keras, Anda bisa melukis dengan kuas yang lebih tebal. Ada juga dua tombol di samping yang dapat Anda konfigurasikan dalam pengaturan. Di sebelah kiri, stylus dapat dipasang secara magnetis ke tablet.

Smart Pen Xiaomi bekerja dengan cukup baik. Saya menggunakannya untuk menulis catatan di Microsoft OneNote tanpa masalah dan memberi label PDF dengan PDF Drawboard. Windows 11 memiliki beberapa fitur bawaan untuk pena, yang semuanya berfungsi dengan baik.

Windows telah mendukung pena untuk waktu yang lama, jadi ada banyak program tradisional yang dapat menangani Anda dengan baik. Ini termasuk Adobe Photoshop. Saya dapat mengedit foto dengan pena dengan luar biasa.

Namun, stylusnya tidak sempurna. Apalagi dibandingkan dengan tablet 120Hz seperti Surface Pro 8 dan iPad Pro, sepertinya fontnya sedikit di belakang stylus. Ini selalu terjadi dengan layar 60Hz.

Perangkat Keras dan Performa

Mari kita beralih ke prosesor ARM. Xiaomi Book S ditenagai oleh prosesor Qualcomm Snapdragon 8cx Gen 2, yang didukung oleh RAM 8GB dan penyimpanan 256GB. Berbeda dengan Surface Pro X, Anda tidak dapat mengganti SSD sendiri. Dan juga tidak seperti Pro X, tidak ada versi dengan LTE atau 5G, yang menurut saya memalukan.

Karena ini adalah prosesor ARM, saya tidak dapat menjalankan semua tolok ukur. Tetapi beberapa melakukannya. Dengan demikian, kinerja di Geekbench 5 sedikit lebih baik daripada generasi pertama Microsoft Surface Pro X. Namun, kinerja Microsoft Surface Pro 8 jelas lebih unggul dari Xiaomi. IPad Pro menawarkan kinerja lebih dengan chipset Apple M1, yang juga merupakan prosesor ARM.

Dalam penggunaan nyata, kinerjanya luar biasa, terutama untuk pekerjaan kantor. Microsoft Word, Excel, dan browser Edge berjalan dengan sangat baik – bahkan jika Anda membuka semuanya secara bersamaan dan mengunduh sesuatu di latar belakang atau video YouTube sedang berjalan. Adobe Lightroom berjalan dengan baik untuk sebagian besar, tetapi ini adalah masalah untuk semua perangkat Windows dari waktu ke waktu.

Namun, jika Anda melakukan banyak tugas terlalu banyak, dan terutama jika ada program x86 di antara mereka, Anda bisa banyak gagap. Jika, misalnya, video YouTube berjalan di Chrome, Edge, Office dan Word, serta Lightroom terbuka pada saat yang sama dan Anda beralih di antara aplikasi, itu tertinggal dari waktu ke waktu. Dengan tablet Android atau iPad, Anda jarang membuka begitu banyak aplikasi secara berurutan, tetapi dengan PC desktop Anda kadang-kadang membukanya.

Saya sangat senang bahwa Adobe Photoshop sekarang berjalan cukup lancar. Ini adalah program x86 yang berjalan di tablet ini dalam emulator. Ketika saya menguji Surface Pro X saat itu, Photoshop sama sekali tidak menyenangkan. Tapi sekarang berjalan bagus dan lancar, seperti halnya dengan prosesor Intel. Jadi di sini Microsoft telah secara nyata meningkatkan Windows pada ARM.

Browser Chrome juga berfungsi dengan baik. Banyak program tradisional lainnya seperti Adobe Premiere Pro dan banyak game tidak dapat diinstal. Ini karena prosesor ARM dan Windows pada ARM. Sangat penting untuk mengetahui bahwa Anda tidak dapat menginstal semua program Windows lama di dalamnya, karena mereka dikembangkan untuk arsitektur x86, seperti prosesor Intel.

Sebagai tablet gaming, saya jelas tidak merekomendasikannya. Tidak masuk akal untuk membeli tablet Windows ARM untuk bermain game dengannya. Banyak yang tidak dapat diinstal sama sekali, tetapi beberapa bisa. Saya sudah mencoba Asphalt 9 dan berjalan dengan solid dengan pengaturan grafis sedang. Tapi itu tidak dapat dimainkan dengan grafis tertinggi.

Saat bermain game, tetapi juga ketika bekerja secara umum, saya perhatikan bahwa sering menjadi sangat hangat. Tidak heran, ia tidak memiliki penggemar aktif dan karena itu benar-benar tenang. Saya akan mengatakan itu menjadi sehangat iPad Pro atau Surface Pro 8.

Windows 11 dalam Mode S

Xiaomi Book S menjalankan Windows 11, seperti halnya pada semua tablet Windows saat ini. Namun, ini adalah Windows 11 dalam mode S. Ini berarti Anda hanya dapat menginstal program dari Microsoft Store di luar kotak. Ini seharusnya membuat sistem jauh lebih aman – dan saya pikir itu benar, karena Anda tidak dapat menginstal malware secara tidak sengaja dari situs web mana pun.

Kelemahannya adalah Anda tidak dapat menginstal aplikasi dari situs web sama sekali. Jadi Anda tidak bisa mendapatkan program yang tidak ada di Microsoft Store. Pertama-tama, Google Chrome hilang, tetapi juga Photoshop dan banyak lainnya. Lainnya seperti Lightroom, Drawboard PDF, Netflix dan banyak aplikasi lainnya tersedia di toko.

Saya pertama kali menguji tablet dalam mode S dan saya pikir itu masuk akal dengan prosesor ARM. Itu tidak dirancang sebagai tablet gaming dan saya tidak berpikir Xiaomi mengharapkan Anda untuk bekerja dengannya di Photoshop sepanjang waktu. Menurut pendapat saya, jika Anda menginginkannya, Anda harus tetap menggunakan perangkat Intel.

Saya hanya merindukan Chrome sedikit, karena browser Microsoft Edge sekarang berbasis Chromium dan berfungsi dengan baik. Anda juga dapat menggunakan semua aplikasi Office dan Lightroom, serta Netflix dan Co. Dan dengan perangkat Windows, saya sering hanya menggunakan browser dan semuanya berfungsi di sana.

Windows 11 tanpa S Mode

Tetapi saya ingin mencoba Photoshop, melihat bagaimana Chrome berjalan, dan juga menguji apakah ada perbedaan dalam masa pakai baterai. Jadi saya mematikan S Mode. Ini dapat dilakukan dengan sangat cepat hanya dengan beberapa klik.

Segera setelah Anda menonaktifkan S Mode, Anda dapat menginstal Google Chrome dan Photoshop seperti biasa. Sama seperti dengan tablet Windows lainnya. Yah, hampir. Seperti yang saya katakan, karena kami memiliki prosesor ARM di sini, ada juga program yang tidak berjalan.

Jadi Windows pada ARM belum sempurna. Tapi bisa jadi itu akan lebih seru di masa depan. Apalagi jika Anda bisa menginstal aplikasi Android. Ini belum mungkin di Jerman, tetapi segera Anda harus dapat menginstal Amazon Android App Store. Namun, saya tidak tahu kapan waktunya akan tiba.

Omong-omong: Semua tablet Windows memiliki keuntungan besar, terutama dibandingkan tablet Android. Karena pembaruan datang langsung dari Microsoft dan bukan dari produsen, setiap tablet Windows biasanya jauh lebih lama dengan pembaruan daripada perangkat Android. Ini selalu terjadi dan merupakan keuntungan dari Windows yang harus saya tekankan lebih sering.

Penutup Keyboard

Penutup keyboard untuk Xiaomi Book S 12.4 harus dibeli secara terpisah dan harganya 149 euro. Seperti beberapa pesaing, ini terdiri dari dua bagian. Ada penutup untuk bagian belakang, yang terhubung secara magnetis dan memiliki dudukan lipat bawaan. Ini juga dapat digunakan tanpa keyboard. Lalu ada keyboard dengan touchpad built-in, yang terhubung melalui konektor magnetik. Saat dilipat, bagian depan dan belakang dilindungi.

Dengan sendirinya, penutup untuk bagian belakang terlihat bagus dan saya suka Anda dapat melipat kickstand lebar-lebar. Namun, saya perhatikan bahwa magnetnya cukup lemah. Terlalu lemah untuk selalu mengangkat tablet dengan aman di kickstand. Bukan masalah besar, tetapi banyak pesaing dapat melakukannya dengan lebih baik.

Keyboard itu sendiri sangat bagus. Karena layar 12 inci, itu bisa bagus dan besar, jadi saya segera bisa menulis dengan sangat nyaman dan juga di laptop saya. Saya akan mengatakan nuansa tulisannya mirip dengan Microsoft Surface. Juga nyaman bahwa lampu latar dipasang. Di sisi lain, sayang sekali Anda tidak bisa sedikit memiringkan keyboard, tidak seperti Surface.

Di bawah keyboard duduk touchpad yang cukup besar dan berfungsi dengan baik. Gerakan multi-sentuh berfungsi tanpa masalah. Secara keseluruhan, penutup keyboard tidak sempurna, tapi bagus.

Baterai Xiaomi Book S

Dalam tes baterai saya, Xiaomi Book S 12.4 memiliki runtime tepat 6 jam. Untuk melakukan ini, saya menjalankan video YouTube HD di browser Microsoft Edge pada kecerahan maksimum dalam loop tanpa akhir. Dalam skenario ini, omong-omong, tidak ada bedanya apakah Anda berada dalam mode S atau tidak. Saya menjalankan tes dengan dan tanpa dan mendapat 6 jam dua kali.

Jadi, haruskah Anda memilih "Xiaomi Book S 12.4?" Aku tidak berfikir demikian. Jangan salah paham, saya suka Xiaomi Book S. Ini adalah tablet keren dengan build yang bagus, layar yang apik, stylus yang solid, dan fitur seperti pengenalan wajah yang juga dimilikinya. Penutup keyboard tidak sempurna, tapi bagus. Saya menikmati bekerja dengannya.

Tetapi pertanyaannya adalah mengapa Anda harus memilih Xiaomi Book S. Apakah Anda ingin Windows 11 karena Anda ingin menggunakan program Windows klasik? Maka Windows dengan prosesor ARM bukan untuk Anda, karena banyak yang tidak berjalan sama sekali. Saya pikir tablet Windows dengan prosesor Intel seperti Microsoft Surface Pro 8 lebih cocok.

Apakah Anda menginginkan prosesor ARM karena Anda ingin masa pakai baterai lebih lama? Nah, pengujian saya menunjukkan bahwa ini bukan masalahnya. Dan jika Anda tidak membutuhkan Windows 11 sama sekali, Anda juga dapat menggunakan iPad atau tablet Android.

Namun demikian, saya dapat membayangkan bahwa Xiaomi Book S dapat menjadi pilihan yang menarik bagi sebagian orang. Yaitu, jika Anda terutama mencari tablet kantor, tidak perlu program Windows klasik, tetapi menginginkan antarmuka desktop Windows. Saya masih menemukan Windows 11 dalam mode S dengan chip ARM jauh lebih baik daripada, misalnya, mode desktop Samsung DeX. Dan itu lebih murah daripada Surface Pro 8.

Saya pikir untuk sebagian besar, Microsoft Surface Pro 8 adalah alternatif terbaik. Ini juga berkualitas sangat tinggi, Anda dapat mengoperasikannya dengan pena aktif yang baik, layar 120Hz bahkan lebih baik, dan penutup keyboard juga berfungsi dengan sangat baik. Di sini kita mendapatkan prosesor Intel klasik dengan Windows 11 normal, yang juga menjalankan program Windows kuno. Ngomong-ngomong, saya pikir Surface Pro X sama tidak cocoknya untuk kebanyakan orang seperti Buku Xiaomi.

Jika Anda tidak peduli dengan Windows dan hanya menginginkan tablet 12 inci yang bagus, lihatlah Apple iPad Pro 12,9 inci. Prosesor ARM-nya jauh lebih kuat, layarnya sedikit lebih cerah dan mendukung 120Hz dan Anda juga bisa mendapatkannya dengan pena aktif dan penutup keyboard. Ya, iPadOS terdengar seperti sistem operasi seluler, dan memang demikian. Tetapi Safari di iPad sekarang hampir merupakan browser desktop lengkap dan Anda juga dapat mengoperasikan iPad dengan mouse dan keyboard.

Posting Komentar untuk "Keunggulan Xiaomi Book S 12.4: Tablet Windows 11 ARM atau Surface Pro 8?"

Info paling Cepat ikuti sosial media kami 👇 dan saluran berita 👉 Google News